Skip to content

Dasar dari Kepercayaan Hakiki (Bagian I)

Dasar dari Kepercayaan Hakiki (Bagian I)Mengasihi Allah dan Rasul-Nya adalah yang terbesar dari tujuan bahwa setiap Muslim berusaha untuk mencapai dengan masing-masing tindakan yang Anda lakukan sepanjang hari Untuk melakukan ini, manusia bersedia mengorbankan apa saja yang diperlukan dalam kehidupan ini. Ini tidak boleh kurang jika Anda mempertimbangkan bahwa titik ini adalah tali yang memegang muslim untuk mendukung keyakinan mereka dan merupakan cara yang paling efektif untuk mengenali orang percaya sejati, hubungannya dengan Allah dan Rasul-Nya, kedekatan mereka atau jarak darinya, dan kekuatan dan kelemahan.

 Tanpa ragu, jalan yang mengarah ke orang mencapai cinta ini, adalah ketaatan kepada Allah dan Rasul-Nya Allah berfirman:

قُلۡ إِن كُنتُمۡ تُحِبُّونَ ٱللَّهَ فَٱتَّبِعُونِي يُحۡبِبۡكُمُ ٱللَّهُ وَيَغۡفِرۡ لَكُمۡ ذُنُوبَكُمۡۚ وَٱللَّهُ غَفُورٞ رَّحِيمٞ ٣١

Katakanlah: “Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah aku, niscaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu”. Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang”. (Al-Imran: 31)

 Dan juga firman-nya:

يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ ٱتَّقُواْ ٱللَّهَ وَٱبۡتَغُوٓاْ إِلَيۡهِ ٱلۡوَسِيلَةَ وَجَٰهِدُواْ فِي سَبِيلِهِۦ لَعَلَّكُمۡ تُفۡلِحُونَ ٣٥

“Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan carilah jalan yang mendekatkan diri kepada-Nya, dan berjihadlah pada jalan-Nya, supaya kamu mendapat keberuntungan”. (Al-Maidah: 35)

Dalam Sahih (koleksi hadits otentik) menemukan sebuah cerita di mana disebutkan bahwa Nabi Muhammad Saw, adalah dengan beberapa sahabatnya, semoga Allah meridhai mereka, di antaranya dihitung Omar. Kemudian Omar, semoga Allah senang dengan dia berkata: “Rasulullah, Anda lebih mahal bagi saya daripada apa pun, kecuali diriku sendiri.” Rasulullah saw bersabda, “Tidak, Aku bersumpah demi Dia yang di tangan adalah jiwa saya, saya tidak akan menjadi apa yang paling cinta sampai kau mencintaiku lebih dari diri Anda sendiri”. Omar mengatakan, “Sekarang Anda adalah apa yang saya cintai lebih dari diri saya sendiri.” Nabi Muhammad mengatakan, “Jadi sekarang aku adalah yang paling saya suka” (HR. Bukhari)

 Juga ditemukan dalam cerita dalam Sahih bahwa Rasulullah Saw, bersabda: “Demi Dia yang di tangan adalah jiwaku, itu tidak benar-benar beriman tapi satu yang saya suka lebih dari sendiri ayah dan anak “( HR. Bukhari).

Dalam hal ini, Allah Swt berfirman:

قُلۡ إِن كَانَ ءَابَآؤُكُمۡ وَأَبۡنَآؤُكُمۡ وَإِخۡوَٰنُكُمۡ وَأَزۡوَٰجُكُمۡ وَعَشِيرَتُكُمۡ وَأَمۡوَٰلٌ ٱقۡتَرَفۡتُمُوهَا وَتِجَٰرَةٞ تَخۡشَوۡنَ كَسَادَهَا وَمَسَٰكِنُ تَرۡضَوۡنَهَآ أَحَبَّ إِلَيۡكُم مِّنَ ٱللَّهِ وَرَسُولِهِۦ وَجِهَادٖ فِي سَبِيلِهِۦ فَتَرَبَّصُواْ حَتَّىٰ يَأۡتِيَ ٱللَّهُ بِأَمۡرِهِۦۗ وَٱللَّهُ لَا يَهۡدِي ٱلۡقَوۡمَ ٱلۡفَٰسِقِينَ ٢٤

Katakanlah (Muhammad) “jika bapa-bapa, anak-anak, saudara-saudara, isteri-isteri, kaum keluargamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu khawatiri kerugiannya, dan tempat tinggal yang kamu sukai, adalah lebih kamu cintai dari Allah dan Rasul-Nya dan dari berjihad di jalan-Nya, maka tunggulah sampai Allah mendatangkan keputusan-Nya”. Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik”. (At-Taubah: 24)

 Dia mengatakan alasan terungkap ayat di atas adalah bahwa ketika terungkap ayat yang mendahuluinya:

يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ لَا تَتَّخِذُوٓاْ ءَابَآءَكُمۡ وَإِخۡوَٰنَكُمۡ أَوۡلِيَآءَ إِنِ ٱسۡتَحَبُّواْ ٱلۡكُفۡرَ عَلَى ٱلۡإِيمَٰنِۚ وَمَن يَتَوَلَّهُم مِّنكُمۡ فَأُوْلَٰٓئِكَ هُمُ ٱلظَّٰلِمُونَ ٢٣

“Hai orang-orang beriman, janganlah kamu jadikan bapa-bapa dan saudara-saudaramu menjadi wali(mu), jika mereka lebih mengutamakan kekafiran atas keimanan dan siapa di antara kamu yang menjadikan mereka wali, maka mereka itulah orang-orang yang zalim”. (At-Taubah: 23)

 Hal ini adalah merupakan panggilan bagi orang percaya untuk menghentikan semua oleh Allah, setelah mereka diingatkan dalam ayat-ayat sebelumnya keutamaan yang besar dari orang-orang yang bermigrasi dan memberikan segalanya untuk jalan Allah. Baru masuk Islam, yang tidak beremigrasi, mengatakan: “. Jika kita bermigrasi, kita akan kehilangan barang-barang kami dan perdagangan kita, rumah kita akan hancur dan kita akan kehilangan keluarga kita, maka kita akan mematahkan ikatan keluarga” Jadi terungkap ayat tersebut.

Al Wahidi, menyebutkan penyebab diturunkannya ayat 9:24, bahwa ketika Rasulullah memerintahkan beremigrasi ke Medium, orang-orang mengatakan kepada orang tua, saudara dan wanita: “Kami memerintahkan kami untuk bermigrasi “. Beberapa dari mereka menanggapi mandat ini segera, sementara yang lain lambat untuk melakukannya, karena mereka sangat melekat pada istri-istri mereka, anak-anak dan kerabat, dan meminta Nabi untuk membiarkan mereka tinggal, sulit bagi mereka untuk meninggalkan keluarga mereka dan yang terungkap ayat “Hai orang yang beriman! Jangan mengikuti ayah dan saudara jika mereka lebih memilih percaya atas iman, bagi anda yang melakukan menjadi fasik”, dan bagi mereka yang menolak dan tinggal di Mekah dan juga ayat yang mengatakan “Katakanlah (Muhammad): Jika bapak-bapak, anak, saudara, istri dan keluarga bahwa Anda memiliki barang yang dibeli.

Published inUncategorized