Skip to content

Makna Besar dari Kalimat Muhammad Rasulullah

Makna Besar dari Kalimat Muhammad RasulullahSungguh kesyukuran yang luar biasa bagi seluruh umat islam di dunia karena masih meyakini agama yang dibawah oleh orang nomor satu didunia yang sangat berpengaruh tidak lain lagi jikalau bukan nabi kita Muhammad Saw. Untuk masuk dalam agama yang dibawah oleh nab Muhammad sangatlah mudah cuman cukup mengucapkan dua kalimat syahadat dan menjalankan seluruh apa yang diperintah oleh Allah dan menjauhi larangannya.

Walaupun kalimat syahadat ini sangat mudah untuk di ucapkan akan tetapi implementasinya tidak semudah apa yang anda ucapkan olehnya itu untuk mengenal betul kalimat ini, kali ini sang khalifah ingin memberikan sedikit pengertian dari makna besar dari kalimat Muhammad Rasulullah akan tetapi sebelum membaca artikel ini sebaiknya anda membaca artikel sebelumnya Menelaah Arti Kalimat Tauhid Laa ilaaha Illallah

Beriman bahwasanya Muhammad Shallallahu’alaihi wasallam sebagai utusan Allah, adalah membenarkan apa yang dikabarkannya, menta’ati apa yang diperintahkannya, dan meninggalkan apa yang dilarang dan diperingat-kan darinya, serta kita menyembah Allah dengan apa yang disyari’atkannya.

Syaikh Abul Hasan An-Nadwy herkata dalam buku “An-Nubuwwah” sebagai berikut, “Para nabi Shallallahu’alaihi wasallam , dakwah pertama dan tujuan terbesar mereka di setiap masa adalah meluruskan aqidah (keyakinan) terhadap Allah Subhanahu wata’ala  . Meluruskan hubungan antara hamba dengan Tuhannya. Mengajak memurnikan agama ini untuk Allah dan hanya beribadah kepada Allah semata. Sesungguhnya Dia (Allah) Dzat yang memberikan manfa’at. Yang mendatangkan mudharat. Yang berhak menerima ibadah, do’a, penyandaran diri (iltija’) dan sembelihan. Dahulu, dakwah para nabi diarahkan kepada orang-orang yang menyembah berhala, yang secara terang-terangan menyembah berhala-berhala, patung-patung dan orang-orang shalih yang dikultuskan, baik yang masih hidup maupun yang sudah mati.

Allah Subhanahu wata’ala  berfirman kepada Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam :

قُل لَّآ أَمۡلِكُ لِنَفۡسِي نَفۡعٗا وَلَا ضَرًّا إِلَّا مَا شَآءَ ٱللَّهُۚ وَلَوۡ كُنتُ أَعۡلَمُ ٱلۡغَيۡبَ لَٱسۡتَكۡثَرۡتُ مِنَ ٱلۡخَيۡرِ وَمَا مَسَّنِيَ ٱلسُّوٓءُۚ إِنۡ أَنَا۠ إِلَّا نَذِيرٞ وَبَشِيرٞ لِّقَوۡمٖ يُؤۡمِنُونَ ١٨٨

“Katakanlah, ‘Aku tidak berkuasa menarik kemanfa’atan bagi diriku dan tidak (pula) menolak kemudharatan kecuali yang dikehendaki Allah. Dan sekiranya aku mengetahui yang ghaib, tentulah aku membuat kebajikan sebanyak-banyaknya, dan aku tidak akan ditimpa kemudharatan. Aku tidak lain hanyalah pemberi peringatan, dan membawa berita gembira bagi orang-orang yang beriman’.” (Al-A’raaf: 188)

Dan Nabi Shallallahu’alaihi wasallam bersabda:

“Janganlah kalian berlebih-lebihan memuji (menyanjung) diriku, sebagaimana orang-orang Nasrani berlebih-lebihan memuji Ibnu Maryam (Isa). Sesungguhnya aku adalah hamba Allah maka Katakanlah: ‘Hamba Allah dan RasulNya’.” (HR. Al-Bukhari)

Makna “Al-Itharuuan”  ialah berlebih-lebihan dalam memuji (menyanjung). Kita tidak menyembah kepada Muhammad, sebagaimana orang-orang Nasrani menyembah Isa Ibnu Maryam, sehingga mereka terjerumus dalam kesyirikan. Dan Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam mengajarkan kepada kita untuk mengatakan: “Muhammad hamba Allah dan RasulNya.”

Sesungguhnya kecintaan kepada Rasul Shallallahu’alaihi wasallam adalah berupa keta’atan kepadaNya, yang diekspresikan dalam bentuk berdo’a (memohon) kepada Allah semata dan tidak berdo’a kepada selainNya, meskipun ia seorang rasul atau wali yang dekat (di sisi Allah).

Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam bersabda:

“Apabila engkau meminta, maka mintalah kepada Allah dan apabila engkau memohon pertolongan, maka mohonlah pertoongan dari Allah.” (HR. At-Tirmidzi, ia berkata hadits hasan shahih)

Dan apabila Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam dirundung duka cita, maka beliau membaca:

“Wahai Dzat yang hidup kekal lagi terus menerus mengurus makhlukNya, dengan rahmatMu aku memohon pertolongan.” (HR At-Tirmidzi, hadits hasan)

Semoga Allah merahmati penyair yang berkata, “Ya Allah, aku memintaMu untuk menghilangkan kesusahan kami. Dan kesusahan ini, tiada yang bisa menghapusnya kecuali Engkau, ya Allah.”

Published inAl-Firqatun Najiyah