Skip to content

Dasar dari Kepercayaan Hakiki (Bagian II)

Dasar dari Kepercayaan Hakiki (Bagian II)Dari Ali, ra As-Suiuti, rahimahullah mengatakan kepada sekelompok orang: “Jangan pergi ke emigrarí Maukah Anda pergi ke mana sekarang Rasulullah Al-Lahi”. Mereka menjawab: “Tidak, kami akan tinggal di sini bersama-sama dengan keluarga kami, rumah kami.” Kemudian Allah, Maha Suci dan Maha Agung, berfirman:

قُلۡ إِن كَانَ ءَابَآؤُكُمۡ وَأَبۡنَآؤُكُمۡ وَإِخۡوَٰنُكُمۡ وَأَزۡوَٰجُكُمۡ وَعَشِيرَتُكُمۡ وَأَمۡوَٰلٌ ٱقۡتَرَفۡتُمُوهَا وَتِجَٰرَةٞ تَخۡشَوۡنَ كَسَادَهَا وَمَسَٰكِنُ تَرۡضَوۡنَهَآ أَحَبَّ إِلَيۡكُم مِّنَ ٱللَّهِ وَرَسُولِهِۦ وَجِهَادٖ فِي سَبِيلِهِۦ فَتَرَبَّصُواْ حَتَّىٰ يَأۡتِيَ ٱللَّهُ بِأَمۡرِهِۦۗ وَٱللَّهُ لَا يَهۡدِي ٱلۡقَوۡمَ ٱلۡفَٰسِقِينَ ٢٤

Katakanlah: “jika bapa-bapa, anak-anak, saudara-saudara, isteri-isteri, kaum keluargamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu khawatiri kerugiannya, dan tempat tinggal yang kamu sukai, adalah lebih kamu cintai dari Allah dan Rasul-Nya dan dari berjihad di jalan-Nya, maka tunggulah sampai Allah mendatangkan keputusan-Nya”. Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik”. (At-Taubah: 24)

Kami mengatakan bahwa adapun alasan mengapa diketahui ayat ini diturunkan, karena di dalamnya adalah tujuan itu, yang tidak lebih dari agama dan segala sesuatu yang ada hubungannya dengan itu, harus berlaku bagi orang percaya yang imannya benar, di atas semua hal duniawi , kapan, tentu saja, pergi langsung melawan agama. Oleh karena itu, seorang mukmin tidak boleh lebih suka sesuatu yang berhubungan dengan kehidupan ini pada satu terkait dengan akhirat.

Selanjutnya, ayat ini menyoroti beberapa isu penting yang perlu diklarifikasi, sebagai berikut:

1). Apa arti dari hamba mencintai Allah dan Rasul-Nya tercermin dalam kinerja pesanan mereka dan meninggalkan apa yang telah Anda dilarang. Hal ini diwakili dalam kata-kata bijak yang mengatakan: “. Siapa yang mengasihi taat kepada yang dicintainya” Jadi cinta kepada Allah dan Rasul-Nya bukan hanya perasaan Anda dan saya, tapi sebelum dan setelah ini, adalah perilaku yang menerapkan praktek muslim dalam kehidupan sehari-hari mereka, dinyatakan dalam setiap gerakan, jadi ini adalah ketaatan dan kepatuhan kepada kehendak Allah dan perintah Rasul-Nya, dan perilaku yang luar biasa dan mengagumkan dengan semua orang lain. Para salaf (pendahulu benar) mengatakan bahwa orang-orang yang mengklaim bahwa mereka mencintai Allah sekitar, Dia, Maha Suci dan Maha Agung, hal buatan jelas ketika ia mengatakan: Katakanlah: Jika Anda benar-benar Anda mencintai Allah maka ikutilah aku dan Allah akan mencintaimu Quran 3:31.

Jadi ayat ini dikenal sebagai ujian, karena hal itu menunjukkan bahwa seseorang benar-benar mencintai Allah, adalah ketaatan kepada semua yang diperintahkan Allah dan Rasul-Nya.

2). Ayat ini jelas menunjukkan bahwa kasih Allah dan Rasul-Nya adalah di atas segalanya, membuat semuanya tergantung pada cinta ini sebenarnya. Dan juga, jika harus ada semacam kontradiksi antara masalah duniawi dan salah satu yang harus dilakukan dengan akhirat, orang percaya sejati harus memilih kehidupan duniawi atas yang lain. Hal ini karena agama adalah pondasi untuk membangun kehidupan sekarang, dan karena agama adalah tujuan akhir, dan kehidupan ini merupakan sarana untuk mencapainya.

Di sisi lain, cinta Allah dan Rasul-Nya adalah pola dengan mana seseorang dapat mengukur kebenaran iman mereka dan kepastian yang Anda miliki. Ini menjelaskan apa As-Sa’di mengatakan, Rahimahullah: “Ketika seorang Muslim menempatkan masalah yang mengambil hawa nafsu dan ego lebih dari satu yang telah ditentukan oleh Allah dan Rasul-Nya, adalah bukti jelas bahwa orang ini telah melakukan ketidakadilan pada dirinya sendiri, karena gagal mematuhi sesuatu yang wajib baginya. Jadi semakin seseorang mencintai Allah dan Rasul-Nya, sebagaimana telah dijelaskan, Anda akan melihat bahwa iman Anda dan kepastian meningkat, ditambah ketegasan dalam agama “.

Beberapa ulama yang disurvei mengatakan: “Sebuah tanda bahwa Allah mencintai, adalah mengasihi Quran Sebuah tanda yang mencintai Quran adalah bahwa ia mencintai Nabi Sebuah tanda bahwa Anda mencintai Sunnah Nabi adalah cinta Sebuah tanda yang mencintai Sunnah… adalah bahwa ia mencintai akhirat. Sebuah tanda yang mencintai akhirat adalah bahwa orang tersebut akan mencintai dirinya sendiri, dan tanda bahwa orang tersebut adalah cinta itu sendiri yang tidak sesuai begitu duniawi, dan hanya mengambil keuntungan dari kehidupan ini apa yang berfungsi untuk mencapai manfaat yang lain. “

Published inUncategorized